Alert! Kematian Gagal Ginjal Akut Meroket Tembus 141 Kasus

Kematian akibat gagal ginjal akut di Indoensia hingga Senin, (24/10/2022), telah tembus ke angka 141 kasus. Sedangkan total kasus gagal ginjal akut itu telah mencapai 245. Hal itu diungkapkan oleh Menteri Kesehatan di Istana Kepresidenan, baru-baru ini.

“Fatalirty rate persentase kematian, dari 245 kasus cukup tinggi, yakni 141 atau 57,6 persen,” ujar Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin baru-baru ini.

Menkes menjelaskan, bahwa kenaikan kematian akibat gagal ginjal aku secara signifikan ini baru terjadi pada bulan Agustus. Ia memaparkan, bahwa di tahun-tahun sebelumnya angka kematian akibat gagal ginjal akut relatif normal dan kecil. 

Gagal Ginjal Akut pada Anak (Getty Images)

“Tapi di bukan Agustus naik ke 36, Spetember ke 78 dan Oktober hingga sekarang menjadi 141 kasus,” kata Menkes.

“Hasil diskusi kita dengan WHO dan Pemerintah Gambia, ditemukan obat yang namanya ‘Fomepizole’. Kita sudah menerima 20 vial dari Singapura, kita menunggu mungkin dari Australia akan masuk 16 vial lagi mungkin malam ini atau besok pagi,” tambah Budi.

Budi Gunadi Sadikin menjelaskan gangguan ginjal akut progresif atipikal pada anak disebabkan adanya pencemaran dari pelarut dalam obat cair sehingga menimbulkan zat kimia berbahaya.

“Jadi memang zat kimia yang berbahaya ini merupakan impurities (pencemaran) dari pelarut pembantunya, pelarut pembantu ini memang sudah lama dipakai, bukan hanya di industri obat,” katanya di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Senin.

Zat pelarut tersebut, katanya, memang sudah jamak dipakai di berbagai industri. Namun, karena tercemar, zat pelarut itu menghasilkan senyawa kimia yang berbahaya.

“Banyak yang bertanya, kok dulu tidak apa-apa, sekarang jadi seperti ini. Penyebabnya impurities atau pencemaran ini. Saya sudah tanya pada ahlinya, paling besar penyebabnya adalah dari bahan baku,” katanya.

Dia mengaku sudah berkoordinasi dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk melihat perubahan dari jenis, tipe, dan asal setiap bahan baku obat cair.

Sumber: www.suara.com